Akhirat Bersama Nabi Muhammad

Tanda Akhir Zaman

Akhirat Bersama Nabi Muhammad

Alam barzakh adalah tempat persinggahan antara kehidupan dunia dan akhirat setelah kematian dan akan berakhir setelah berlakunya kiamat. Hari kebangkitan atau kiamat hanya terjadi dengan peniupan sangkakala. Maka, sebelum kehidupan alam akhirat adalah sebuah perjalanan yang bermula dengan kematian, kehidupan di alam barzakh samaada nikmat atau azab, kebangkitan, perhimpunan di Mahsyar, perhitungan dan pembalasan.

Bagaimana keadaan yang menimpa manusia dalam sebuah perhimpunan besar seluruh umat dan juga seluruh makhluk Allah tanpa kecuali. Terdapat gambaran dalam banyak riwayat manusia berkaki ayam, bertelanjang, tidak berkhatan dan dalam keadaan berpeluh kerana matahari menghampiri mereka. Manusia ketika itu meminta supaya disegerakan perhitungan dan hanya syafaat Nabi Muhammad yang mampu menyelamatkan manusia di Mahsyar nanti.

Antara tanda-tanda rahmat Allah kepada hambaNya adalah syafaat melalui hamba-hambaNya yang terpilih dan antara yang menjadi pilihan ialah Rasulullah SAW. Bersesuaian dengan Baginda yang diutuskan sebagai rahmat sekalian alam dan syafaatnya untuk semua umat sebagaimana sabdanya, “Syafaat ini untuk semua Muslim.”1

Rasulullah SAW memiliki syafaat terbesar yang dinantikan umatnya. Syafaat itu akan diterima dengan izinNya2 jua dan Baginda yang terdahulu syafaatnya diterima Allah. Walaupun umat Muhammad menjadi umat terakhir, Allah memberikan beberapa keutamaan kepada mereka sebagai umat pertama yang dihimpunkan, umat pertama yang dihisab dan umat pertama yang dimasukkan ke syurga.

Diriwayatkan dari Abu Hurairah RA, bahawa Rasulullah SAW bersabda,

“Kita adalah umat terakhir di dunia tetapi merupakan umat yang paling awal pada hari kiamat, kita akan diadili sebelum semua makhluk Allah (yang lain).”

Sedangkan umat Yahudi akan dihisab pada hari esoknya dan Nasrani pada hari berikutnya. Manakala, orang-orang musyrik, kafir dan munafik sebelum diperintahkan untuk menerima pembalasan ke neraka akan berdiri di hadapan Allah dalam perhitungan yang sangat tegas. Mereka akan menerima banyak soal jawab dari Allah dan anggota tubuh badan menjadi saksi mereka atas semua perbuatan yang pernah dilakukan.

Diriwayatkan daripada Anas bin Malik RA, beliau mengatakan bahawa seseorang telah datang menemui Nabi Muhammad SAW dan bertanya,

“Bila hari kiamat akan terjadi?” Atas pertanyaan ini Rasulullah bertanya, “Bagaimana engkau persiapkan diri untuk menghadapinya?” Orang itu menjawab, “Aku belum mempersiapkan amal untuk menghadapi hari tersebut dengan memperbanyakkan solat, puasa dan sedekah. Tetapi, aku benar-benar cinta kepada Allah dan RasulNya.” Mendengar ini Rasulullah bersabda, “(Kalau begitu) engkau akan bersama dengan orang yang engkau cintai.”

(Hadis Riwayat Muslim)3

Dalam riwayat yang lain disebut, “Seseorang itu akan bersama orang yang dicintainya.” Ayat dari hadis ini bermaksud, jika seseorang itu sesungguhnya mencintai Allah dan RasulNya, maka ia pasti menuruti petunjuk dan perintah keduanya.

Nota Hujung   [ + ]

1. Diriwayatkan oleh Imam at-Tirmizi, kitab Sifat al-Qiyamah no. 2441
2. Firman Allah dalam surah al-Baqarah, ayat 255 yang bermaksud: “Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya…”
3. Sahih Muslim no. 2639

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recommended
Pada 12 Rabiulawal menjadi antara hari-hari kebesaran Islam kerana diadakan…